Lima Alasan yang Mendasari Pria Jarang Meminta Putus Pada Pasangan

Lima Alasan yang Mendasari Pria Jarang Meminta Putus Pada Pasangan

Lima Alasan yang Mendasari Pria Jarang Meminta Putus Pada Pasangan – Putus cinta  adalah akhir dari suatu hubungan intim. Istilah dalam bahasa gaul, “putusin”, biasanya digunakan apabila tindakan ini dilakukan oleh salah satu pihak. Saat awal jadian, kebanyakan pria akan nembak duluan, tapi berbanding terbalik saat putus, mereka justru sangat jarang untuk meminta putus duluan pada pasangan.

Istilah ini jarang digunakan untuk pasangan yang menjalin hubungan perkawinan, karena akhir dari hubungan mereka umumnya disebut “pisah” atau “cerai”. Meskipun ada saja pria yang minta putus, tapi tidak sebanyak wanita melakukannya lebih dulu. Entah itu pria atau wanita, saat mereka minta putus, pasti ada alasan yang membuat mereka yakin atas keputusan tersebut.

Berbeda halnya dengan wanita, pria tidak memakai perasaannya saat meminta putus, mereka baru akan meminta putus saat benar-benar memiliki alasan yang kuat yang melatarbelakangi niatnya untuk putus. Selain tidak mau gegabah, inilah lima alasan yang mendasari seorang pria jarang meminta putus pada pasangannya. Simak baik-baik, ya!

1. Lebih menggunakan logika daripada perasaan
5 Alasan Seorang Pria Jarang Minta Putus Duluan Pada Pasangan

Inilah perbedaan yang mendasar antara pria dan wanita. Wanita lebih sering menggunakan perasaannya dalam segala hal, termasuk dalam pengambilan keputusan, tanpa di pikirkan mereka lebih memilih memakai feeling, yang berujung pada penyesalan belaka. Berbeda dengan seorang pria, mereka lebih suka menggunakan logika, mereka tidak akan gegabah dalam mengambil keputusan.

Di pikirkan baik buruknya, baru berani mengambil keputusan. Prinsip inilah yang menjadi alasan banyak pria jarang meminta putus pada pasangannya. Mereka baru akan meminta putus di saat hubungannya benar-benar tidak bisa di pertahankan dan diperbaiki lagi.

2. Merasa enggan untuk memulai PDKT yang super merepotkan
5 Alasan Seorang Pria Jarang Minta Putus Duluan Pada Pasangan

PDKT menjadi titik awal perjuangan seorang pria untuk mendapatkan hati wanita yang di cintainya. Ternyata, inilah salah satu alasan mengapa banyak pria jarang meminta putus dari pasangan. Lantaran mereka enggan untuk memulai PDKT yang super duper merepotkan.

Maka dari itu, mereka memilih untuk tetap mempertahankan hubungan. Introspeksi diri dan berusaha memperbaiki hubungan menjadi opsi agar tidak sampai putus dengan pasangannya.

3. Tipe pria yang susah jatuh cinta, tapi sekalinya jatuh hati susah berpaling pada yang lain
5 Alasan Seorang Pria Jarang Minta Putus Duluan Pada Pasangan

Susah jatuh cinta, tapi sekalinya jatuh hati akan sulit berpaling pada yang lainnya. Ini jadi salah satu alasan terbesar, yang membuat banyak pria jarang meminta putus pada pasangannya. Tipe pria seperti inilah, yang menjadi idaman setiap wanita.

Mereka inilah yang akan setia pada pasangannya. Pria seperti ini tidak mudah tergoda untuk berpaling dari pasangannya. Karena sekali jatuh hati, mereka akan setia selamanya.

4. Terlalu berharga untuk melepaskan pasangan, sedangkan belum tentu mendapatkan ganti yang lebih baik lagi
5 Alasan Seorang Pria Jarang Minta Putus Duluan Pada Pasangan

Alasan lain yang mendasari, yaitu mereka menganggap pasangannya terlalu berharga untuk dirinya. Sedangkan di luaran sana belum tentu bisa mendapatkan ganti yang lebih baik lagi. Kekurangan dan kelebihan pasangan itu kan sepaket ketika menentukan pilihan.

Lagipula tidak ada manusia yang sempurna bukan? Dengan begitu hubungan yang di jalani akan terasa lebih harmonis lagi.

5. Merasa merekalah yang awalnya mengejar-ngejar wanita, maka tidak sepantasnya untuk meninggalkan begitu saja
5 Alasan Seorang Pria Jarang Minta Putus Duluan Pada Pasangan

Inilah wujud pria yang bertanggung jawab. Mereka enggan memutuskan hubungan dengan pasangan karena merekalah yang awalnya mengejar-ngejar wanita. Jadi, tidak sepantasnya meninggalkan begitu saja.

Selagi masih bisa di pertahankan, tidak perlulah untuk putus duluan. Sadar diri semacam inilah yang membuat para pria mendapatkan penghargaan tersendiri di mata wanita yang di cintainya.